Material sebagai Budaya (The Material as Culture)

Material sebagai Budaya (The Material as Culture)

Hidup di dunia material

Objek adalah benda-benda material yang sering ditemui, saling mempengaruhi dan berguna. Objek umumnya disebut sebagai budaya material. Studi budaya material merupakan serangkaian penyelidikan ilmiah tentang penggunaan dan pemaknaan objek. Studi budaya material berguna untuk sintesis pendekatan makro dan mikro, atau struktural dan interpretatif dalam ilmu sosial. Menurut studi budaya material, objek memiliki kemampuan untuk menandakan sesuatu atau membangun makna sosial – kepentingan orang, atau melakukan 'pekerjaan sosial'. Objek dapat membantu dalam membentuk atau meniadakan keterikatan antarpribadi dan kelompok, memediasi pembentukan identitas diri dan harga diri, dan mengintegrasikan dan membedakan kelompok sosial, kelas atau suku. 

Minat dalam budaya material dikaitkan dengan dua perkembangan utama dalam ilmu sosial: banyaknya penelitian konsumsi di berbagai disiplin ilmu dan munculnya teori poststruktural dan interpretatif. Pertama, perhatian terhadap objek sebagai elemen dasar budaya konsumen, penekanan diberikan kepada dasar material dari proses konsumsi, dan makna budaya yang menjajah objek-objek seperti ketika mereka bergerak melalui lanskap sosial. Kedua, pergantian umum menuju bahasa, budaya, situs dan ruang dalam teori sosial poststruktural, serta minat di luar kategori analitik ilmiah sosial tradisional (kekuatan sosial 'seperti kelas, jenis kelamin dan ras). Munculnya teori poststruktural adalah minat akan pentingnya berbagai variabel dan situs dalam pembentukan dan transformasi sosial seperti isi, ruang dan objek. Pendekatan-pendekatan ini tidak mengabaikan dimensi sosial-struktural; namun mereka menganggapnya dengan cara yang kontekstual dan membumi.

Bagaimana objek menjadi "budaya"? 

Objek sebagai penanda sosial

Objek sebagai penanda nilai estetika dan budaya dikembangkan secara menyeluruh. Penilaian rasa didasarkan pada kriteria objektif dan absolut menunjukkan bahwa fraksi sosial dan kelas tertentu

Contoh: Helen memiliki kursi yang terletak dikamarnya yang menunjukkan selera estetikanya. Helen menafsirkan, merefleksikan gaya dan desainnya serta bagaimana dia merasa ini cocok dengan presentasi dirinya. Helen, menempatkan nilai tinggi pada gaya dan pilihan rumah yang sesuai, ia bekerja dengan desainer interior

Objek sebagai penanda identitas

Objek sebagai penanda identitas melihat benda yang sangat pribadi dengan tingkat makna pribadi yang tinggi dan hubungan yang sangat kuat dengan identitas pribadi - sebuah Alkitab. Alkitab - objek yang umumnya tidak ditampilkan/dibawa di depan umum- dipakai acara-acara dan ritual tertentu-melambangkan nilai-nilai yang dipegang teguh, dihargai bagi orang Kristen, dan dapat dihormati oleh orang-orang sebagai kemungkinan kode moral yang sah apakah mereka Kristen atau bukan.  

Contoh Bagi Sarah, iman Kristennya adalah aspek penting dari identitasnya yang menentukan arah dan makna hidupnya. Alkitabnya adalah simbol dari kepercayaannya dan, katanya, menawarkan cara untuk 'melawan' tekanan sosial yang bisa menariknya menjauh dari kepercayaan seperti itu:

Objek sebagai situs kekuatan budaya dan politik

Objek dibangun oleh relasi kuasa tertentu, dan pada gilirannya juga aktif membangun relasi. Objek diproduksi oleh jaringan wacana budaya dan politik tertentu dan, bersama dengan manusia, bertindak untuk mereproduksi hubungan tersebut (teori jaringan-aktor/ANT/Actor Network Theory). Wacana dan jaringan yang menghubungkan orang dengan objek tidak hanya tidak dapat dipisahkan seolah-olah mereka adalah satu aktor, tetapi mungkin sebenarnya 'terbuat dari benda yang sama'

ANT memberikan satu warna pada studi Science, Technology, and Society (STS) dengan memertanyakan dikotomi antara manusia/teknologi, atau lebih dikenal dengan dikotomi culture/nature, dan memberikan kerangka metodologis untuk memahami jaringan sosial dan pengetahuan sains-teknologi. ANT dimulai dari pandangan yang memerlihatkan hubungan erat antara manusia (human) dengan budaya material atau non-manusia (non-human).

Mendefinisikan ‘Budaya material’

Budaya material berfokus hubungan timbal balik antara manusia dan objek. Budaya material bertujuan untuk menganalisis bagaimana hubungan ini adalah salah satu cara penting di mana budaya - dan makna yang menjadi dasar budaya - ditransmisikan, diterima dan diproduksi.

Studi budaya material berfokus hubungan timbal balik antara manusia dan objek. Studi budaya material bertujuan untuk menganalisis bagaimana hubungan antara manusia dan objek adalah salah satu cara penting di mana budaya - dan makna yang menjadi dasar budaya - ditransmisikan, diterima dan diproduksi. 

Budaya material merujuk pada objek material apa pun (misalnya sepatu, cangkir, pena); jaringan objek material (misalnya rumah, mobil, pusat perbelanjaan) yang dilihat orang, disentuh, digunakan dan ditangani, melakukan kegiatan social; portabel dan dapat disentuh oleh sentuhan. Istilah 'budaya material' sering digunakan bersama dengan 'benda/things', 'objek/object', 'artefak/artefacts', 'barang/goods', 'komoditas/comodities' dan, yang lebih baru, 'actor/actant‘, istilah ini digunakan bergantian sesuai tujuan da batasan konteks. 

  1. 'Benda/things' memiliki material nyata dan konkrit yang hidup, menunjukkan kualitas yang tidak hidup atau tidak berdaya. Ini mengharuskan aktor menghidupkan sesuatu melalui imajinasi atau aktivitas fisik. 
  2. 'Objek/Objects' adalah komponen yang mempunyai ciri khusus dari budaya material yang dapat dilihat dengan sentuhan atau penglihatan.
  3. 'Artefak/artefact' adalah produk fisik atau jejak aktivitas manusia, dianggap sebagai simbol dari beberapa aspek sebelumnya dari aktivitas budaya atau sosial. 
  4. 'Barang/goods' adalah objek yang diproduksi di bawah hubungan pasar tertentu, biasanya dianggap kapitalisme, di mana mereka diberi nilai dalam sistem pertukaran. 
  5. 'Komoditas' adalah ungkapan teknis yang terkait dengan konsep 'barang'. komoditas adalah sesuatu yang bisa ditukar. 
  6. 'Actant' mengacu pada entitas - baik manusia dan non-manusia - yang memiliki kemampuan untuk 'bertindak' secara sosial. 

Objek tidak hanya ditentukan oleh kualitas materialnya, tetapi oleh lokasi mereka dalam sistem narasi dan logika yang dituangkan oleh wacana sosial terkait dengan teknologi, budaya, ekonomi dan politik. Objek ada dalam jaringan hubungan yang berfungsi untuk mendefinisikan, memediasi dan memesannya, dan yang pada gilirannya 'ditindaklanjuti' oleh objek dan subyek manusia tersebut, yang memberikan mereka tujuan dan makna dalam sistem hubungan sosial. Dengan kata lain, objek ada karena kekuatan sosial, budaya dan politik mendefinisikannya sebagai objek dalam sistem hubungan dengan objek lain.

Objek, aktor, budaya material, benda atau barang - orang hanya perlu melihat ke sekelilingnya untuk menemukan contoh. Keragaman dan keabadian subjek yang tak ada habisnya untuk studi inilah yang membuat studi budaya material menarik dan mendasar untuk memahami budaya.

Riview

Objek dalam studi budaya material adalah benda-benda yang sering ditemui, digunakan dan berguna. Objek memiliki kemampuan untuk memberikan makna terhadap seseorang. Makna tersebut bisa merefleksikan status sosial, identitas diri dan harga diri. Objek dalam studi budaya material dimana objek digunakan sebagai penanda sosial, penanda identitas dan sebagai situs kekuatan dan budaya politik.

Pertama, objek sebagai penanda sosial, artinya objek memiliki nilai estetika dan budaya. Penilaian dipengaruhi oleh kelas sosial tertentu, tiap orang memiliki penilaian berbeda. Contoh: Hamid memiliki warnet, yang didalamnya terdapat meja kerjanya terdapat ukiran jepara. Ia menilai mejanya sangat cocok dengannya. Kedua, objek sebagai penanda identitas. Contoh Iksan memiliki jam tangan merk tag heur. Jam tangan ini merefleksikan preferensinya terhadap barang yang dimiliki, jam tangan mahal, sesuai dengannya. Ketiga, objek sebagai situs kekuatan budaya dan politik. Objek berada di pusat wacana dan jaringan kekuasaan, dan bagaimana mereka 'bertindak' untuk mempengaruhi tindakan manusia.

Studi budaya material bertujuan untuk menganalisis bagaimana hubungan antara manusia dan objek adalah salah satu cara penting di mana budaya - dan makna yang menjadi dasar budaya - ditransmisikan, diterima dan diproduksi. Budaya material merujuk pada objek material apa pun (misalnya sepatu, cangkir, pena); jaringan objek material (misalnya rumah, mobil, pusat perbelanjaan) yang dilihat orang, disentuh, digunakan dan ditangani, melakukan kegiatan social; portabel dan dapat disentuh oleh sentuhan.

Objek budaya material sangat banyak dan hadir disekitar. Keragaman subjek di dalam studi material sangat beragam, sehingga mengkaji studi budaya material tidak ada habisnya.

Referensi

Artikel ini merupakan rangkuman bacaan dari Woodward, I. (2007). Understanding material culture. Sage.
Gani Nur Pramudyo
Gani Nur Pramudyo Sedang belajar Ilmu Kearsipan di FIB UI (S2). Untuk keperluan narasumber silakan hubungi saya, saya akan berusaha menyanggupinya.

Posting Komentar untuk "Material sebagai Budaya (The Material as Culture)"