Mempelajari Budaya Material (Studying Material Culture)

Mempelajari Budaya Material (Studying Material Culture)

Asal usul interdisipliner studi budaya material

Studi awal budaya material memiliki fokus yang relatif sempit dan ada dalam antropologi untuk mendokumentasikan dan mengkategorikan ekspresi material dari beragam budaya manusia

Studi terkait pemasaran bisnis, penelitian konsumen tujuannya untuk menerapkan teknik penelitian ilmiah untuk memahami perilaku konsumen, memasarkan dan menjual produk dengan lebih efektif serta menanamkan nilai-nilai materialis. 

Studi konsumsi pada aspek sosiologi, menekankan gaya hidup sebagai proyek kehidupan dan menampilkan individualitas dan gaya mereka dalam kekhususan kumpulan barang, pakaian, praktik, pengalaman, penampilan, dan disposisi tubuh. 

Budaya material telah mengembangkan sifat interdisipliner yang kuat. Berbagai disiplin ilmu telah memperhatikan aspek budaya material sebagai fokus empiris utama: sejarah seni, desain dan mode, arsitektur dan desain lansekap, riset konsumen, dan studi pemasaran. 

Premis dasar dari pendekatan budaya material

Penyelidikan interdisipliner dan lintas disipliner

Interdisiplin mengacu studi budaya material yang menggunakan berbagai disiplin ilmu - misalnya, sosiologi, sejarah, antropologi dan psikologi - sebagai elemen pelengkap dari penjelasan mereka. Keragaman metodologi analitik yang digunakan dalam studi budaya material, secara luas mulai dari strukturalisme formal dan interpretasi semiotik, hingga studi etnografi, wawancara dan observasi.

lintas disipliner dari studi budaya material berarti bahwa studi diskrit dari budaya material dilakukan di berbagai disiplin ilmu, tetapi tidak harus menggunakan pendekatan interdisipliner

Objects matter

Objek itu penting bagi budaya dan masyarakat, dan bahwa analisis sosial harus memperhitungkan objek dalam budaya berteori dan bagaimana kerjanya.Objek dianggap penting karena benda lebih berlimpah, ada di mana-mana, dan terlibat dalam representasi sosial atau simbolisasi, dan diakui mengandung makna penting bagi tindakan sosial. Seperti yang digambarkan oleh studi semiotik benda, benda mewakili atau melambangkan beberapa aspek budaya, dan memiliki resonansi budaya karena mereka diakui oleh anggota masyarakat atau kelompok sosial. Jadi, benda mewakili dan diakui dalam masyarakat.

Objects have social lives

Benda memiliki 'kehidupan sosial' atau 'biografi' bahwa dalam masyarakat modern, di mana makna dan interpretasi yang melekat pada gambar relatif fleksibel dan cair, objek memiliki karier atau lintasan yang artinya maknanya bagi konsumen berubah seiring waktu dan ruang. 

Benda bergeser masuk dan keluar dari status komoditas, pada tahap tertentu kehidupan benda, objek-objek utamanya ditentukan oleh hubungannya dengan nilai moneter atau nilai tukar yang mendefinisikannya sebagai 'komoditas', sementara pada waktu lain, umumnya beberapa waktu setelah pertukaran ekonomi terjadi, objek-objek itu menjadi ' de-komodifikasi 'karena mereka dimasukkan - atau' disubjekkan dan' diistemewakan'- oleh orang sesuai dengan makna pribadi, hubungan atau ritual. 

Contoh Ketika kucing dikurung di toko hewan peliharaan, ia terutama merupakan komoditas, namun ketika pemiliknya di masa depan menukar uang tunai dan membawanya pulang, status komoditasnya menghilang dan hewan peliharaan itu terutama ditentukan oleh hubungannya dengan pemilik baru dan 'keluarga 

Referensi

Artikel ini merupakan rangkuman bacaan dari Woodward, I. (2007). Understanding material culture. Sage.

Gani Nur Pramudyo
Gani Nur Pramudyo Halo saya Gani! Saya blogger yang menginspirasi melalui tulisan, peneliti metadata, dan long-life learner.