Kurasi Data Humaniora Digital dan Linked Open Data

Digital Curation in the Digital Humanities

Kurasi Data Humaniora Digital

Hakikat

Flanders and Munoz (2011) [Humaniora] data disajikan dalam agregasi (kumpulan) khusus yang memiliki signifikansi untuk memahami, menggunakan, dan mengkurasi data. Contohnya finding aids, indeks, dan edisi ilmiah dalam bentuk tradisional/ digital, kumpulan penelitian tematik atau korpus teks digital atau produk dari metode penelitian digital baru

Flanders and Munoz (2011) menjelaskan kurasi tidak hanya mengacu pada perlindungan bahan di museum dan buku langka perpustakaan tetapi juga perbaikan, kontekstualisasi, dan penyajian efektif untuk kumpulan pengguna yang sesuai. Kurasi data melibatkan proses pengarsipan digital untuk memastikan stabilitas dan aksesibilitas data penelitian dalam jangka panjang

Kurasi data melibatkan kegiatan dan proses berikut: 

  1. Deskripsi (mendokumentasikan konteks dan hubungan berbagai bentuk dan data penelitian), 
  2. Anotasi (informasi yang ditingkatkan pada data dengan lebih banyak perincian dan konteks), 
  3. Pengumpulan / agregasi (menghubungkan data dan kelompok), 
  4. Penyimpanan (memelihara platform untuk data yang stabil dan dapat diakses), dan 
  5. Migrasi (untuk memastikan akses lanjutan melalui emulasi atau preservasi). 

Bhargava (2011) menyebut “5 model kurasi konten” (kurasi data) untuk mempromosikan konten warisan budaya di lingkungan digital.

Aggregation (“tindakan kurasi informasi yang paling relevan ”) membutuhkan pemilihan konten paling relevan yang dapat dimasukkan dalam koleksi digital, pameran virtual, dan publikasi.

  1. Distillation (“tindakan kurasi informasi ke dalam format yang lebih sederhana ”) diperlukan untuk memberikan struktur dan transparansi yang lebih jelas pada konten yang dikurasi, meskipun hasilnya mungkin tidak perlu disederhanakan jika digunakan dalam konteks akademis untuk mendukung analisis dan agenda hermeneutik.
  2. Elevation ("Kurasi [untuk mengidentifikasi] tren atau wawasan yang lebih besar") melibatkan analisis dan interpretasi data dan informasi yang dikumpulkan melalui agregasi dan distilasi.
  3. Mashup (“penjajaran kurasi unik [untuk menggabungkan dan menggunakan konten yang ada] untuk membuat sudut pandang baru ") melibatkan representasi data dalam berbagai konteks baru.
  4. Chronology (“bentuk kurasi yang menyatukan informasi sejarah yang disusun berdasarkan waktu") melibatkan pembuatan garis waktu untuk analisis sejarah dan representasi peristiwa yang terkait erat atau longgar

Permasalahan

Keandalan data dalam representasi digital menjadi masalah, apakah dokumen yang muncul dalam hasil pencarian Web adalah salinan asli dari dokumen asli yang diwakilinya? Dan Dapatkah mesin pencari atau ensiklopedia online memberi cap keaslian (oleh ahli independen dan otonom) pada isinya? 

Signifikansi

Hasil kurasi meliputi produksi dan penyebaran pengetahuan baru yang menghasilkan konteks baru dan interpretasi data yang ada, karya ilmiah, dan materi warisan budaya. Flanders dan Munoz (2011) menyajikan dan mendeskripsikan tiga metode untuk pengolahan data :  

  1. Interpretive layering (Pelapisan interpretatif) melibatkan penempatan dan kurasi informasi interpretatif dalam markup, metadata, pengumuman, dan dalam lembar gaya sebagai bahan inti yang diperlukan untuk studi humanistik. 
  2. Data capture and preparation (persiapan dan pengambilan data) melibatkan keputusan kuratorial seperti memilih sumber untuk representasi digital, informasi teknis (seperti kalibrasi alat reproduksi foto), metode menangkap dan menyalin data, rincian tentang skema pengkodean, kualitas data, pengawasan editorial, dan proses kurasi. 
  3. Capturing scholarly agency (Menangkap agensi ilmiah) untuk aspek hermeneutik karya humaniora, sebagai perdebatan, suara editorial, dan metanarasi lainnya memberikan konteks untuk karya asli. 

Contoh

Finding aids arsip dan bibliografi juga merupakan peta informasi yang sangat terstruktur yang memungkinkan para peneliti untuk menemukan sumber daya. Mengingat munculnya finding aids Encoded Archival Description (EAD), variasi finding aids menghadirkan tantangan kuratorial yang membutuhkan beberapa standarisasi untuk mendukung akses jangka panjang. Mengkurasi finding aids EAD mungkin memerlukan standarisasi dalam deskripsi konten tetapi struktur data XML, yang mewakili informasi pada kelompok rekod, seri, koleksi, dan (dalam beberapa kasus) tingkat item, akan mendukung analisis di seluruh perusahaan yang lebih besar untuk menemukan finding aids.

Penggunaan linked open data pada Kurasi Digital

Hakikat

Linked open data meningkatkan akses ke koleksi sumber primer digital (digital dan born-digital) dan, berfungsi sebagai jembatan antara disiplin ilmu humaniora dan koleksi digital yang kurang dimanfaatkan.

Perpustakaan telah menggunakan Mashup, aplikasi web yang menyajikan hubungan baru antara data dari beberapa sumber (Lewis, 2009) —untuk menambah nilai pada data dalam repositori. Contohnya: Registry seperti Registry of Open Access Repositories dan Directory of Open Access Repositories memainkan peran penting dalam mengumpulkan data dari arsip dan perpustakaan dengan koleksi digital; 

Permasalahan

Lindquist, et. al (2013) melaporkan, “fakultas humaniora dan mahasiswa [kebanyakan menggunakan mesin pencari] masih menghadapi tantangan dalam menemukan dan mengkontekstualisasikan sumber primer online” karena data bibliografi yang tidak memadai, sebuah kurangnya pengorganisasian berdasarkan subjek, periode waktu, data geografis, dan informasi kontekstual lain yang hilang. Hasil pencarian di mesin pencari tidak sistematis karena prioritas lain dalam algoritma pencarian.

Signifikansi

Salah satu tujuan kurasi data adalah untuk mendukung penelitian di berbagai kumpulan data, koleksi, dan teks corpora, dari repositori untuk disajikan sehingga menghasilkan konteks yang relevan dengan humaniora seperti periode waktu, lokasi, penulis, asal, dan subjek. 

Linked open data dapat menjadi sangat berharga untuk menemukan data historis seperti nama, tempat, peristiwa, dan topik "terkubur di dalam sumber, terutama saat menggunakan ontologi dan kosakata khusus lainnya yang memberikan makna pada konsep ini dan Hubungan [kompleks, seringkali nonlinier] di antara mereka dalam domain historis tertentu. 

Linked open data memiliki kemampuan untuk menemukan bentuk-bentuk historis yang bervariasi, multibahasa, dan alternatif dari nama pribadi dan geografis serta mencari di sepanjang istilah subjek yang lebih luas, lebih sempit, dan terkait yang ditemukan di Library of Congress Subject Headings atau sistem klasifikasi lainnya.

Contoh

Dalam studi kasusnya untuk menggunakan Linked open data, Mitchell (2013) menjelajahi Europeana, Digital Public Library Amerika, dan BIBFRAME — inisiatif Perpustakaan Kongres, yang memanfaatkan ekstensif Linked open data dan linked open vocabularies untuk mengumpulkan dan mempublikasikan data dalam repositori mereka. 

  1. Europeana merupakan perpustakaan digital dengan cakupan multinasional, menghadirkan informasi warisan budaya yang disampaikan oleh kurator dari seluruh negara peserta dalam bentuk agregat. 
  2. Digital Public Library Amerika mirip dengan Europeana karena memfokuskan koleksi warisan budayanya pada bahan-bahan sejarah di arsip, perpustakaan, dan museum lembaga yang berbasis di AS. 
  3. BIBFRAME bertujuan untuk mengubah cantuman katalog menjadi linked data model, sehingga membuka peneliti pada kekayaan informasi humaniora dalam format digital, cetak, dan format warisan lainnya. 

Banyak cantuman arsip mungkin masih dalam format non-digital yang tidak dapat diakses melalui repositori digital, tetapi cantuman metadata menginformasikan peneliti tingkat lanjut dan mengarahkan mereka ke finding aids digital. Layanan ini memberikan jalan tambahan bagi arsip dan perpustakaan untuk mengkurasi materi warisan budaya, koleksi manuskrip, dan data humaniora. Nilai mashup menjadi bukti saat peneliti di seluruh dunia mengakses dan menggunakan sumber daya ini.

Referensi

Sabharwal, A. (2015). Defining digital curation in the digital humanities context. In Digital curation in the digital humanities: Preserving and promoting archival and special collections. Chandos Publishing.

Gani Nur Pramudyo
Gani Nur Pramudyo Sedang belajar Ilmu Kearsipan di FIB UI (S2). Untuk keperluan narasumber silakan hubungi saya, saya akan berusaha menyanggupinya.

Posting Komentar untuk "Kurasi Data Humaniora Digital dan Linked Open Data"