Sejarah sebagai Kajian Budaya

Sejarah sebagai Kajian Budaya

Reality as it is, reality as experience, dan reality as told 

Menurut Turner & Bruner (1986) realitas terdapat dalam diri individu dan menunjukan bukti kesadaran yang diberikan oleh pengalaman batin. Pengalaman lebih dahulu, antropologi pengalaman berhubungan dengan bagaimana individu benar-benar merasakan budaya mereka yaitu bagaimana peristiwa diterima oleh kesadaran. 

Pengalaman bersifat pribadi dan diterima oleh kesadaran diri sendiri. Sulit untuk mengetahui pengalaman orang lain meskipun dibagikan karena ada suatu hal yang disensor ataupun tidak sepenuhnya sadar dan tidak mampu mengartikulasikan aspek yang dipahami. Mengatasi persoalan ini, ekspresi dapat ditafsirkan. Ekspresi berarti pemahaman, interpretasi, dan metodologi hermeneutika dengan "ekspresi" . Ekspresi adalah representasi, pertunjukan, objektifikasi, atau teks. Ekspresi disajikan kepada individu oleh budaya yang dipelajari; Ekspresi adalah apa yang diberikan dalam kehidupan sosial. Ekspresi adalah enkapsulasi dari pengalaman orang lain, Ekspresi adalah sekresi kristal dari pengalaman manusia yang pernah hidup. Ekspresi juga menyusun pengalaman, dalam narasi dominan dari era sejarah, ritual dan festival penting, dan karya seni klasik menentukan dan menerangi pengalaman batin.

Realitas adalah apa yang sebenarnya ada di luar sana dan apa pun itu, pengalaman adalah bagaimana realitas itu muncul dengan kesadaran, dan ekspresi adalah bagaimana pengalaman individu dibingkai dan diartikulasikan. Perbedaannya adalah antara kehidupan seperti yang dijalani (realitas/ reality as it is), kehidupan seperti yang dialami (pengalaman/ reality as experience), dan kehidupan seperti yang diceritakan (ekspresi/ reality as told).

Ketika kita sendiri memberi tahu orang lain tentang suatu pengalaman, kita menyadari  bahwa kisah kita tidak sepenuhnya mencakup semua yang kita pikirkan dan rasakan selama pengalaman itu. Setiap pekerja lapangan antropologis akan dengan mudah mengakui bahwa genre yang diterima dari ekspresi antropologis - catatan lapangan, buku harian, kuliah, dan publikasi profesional - tidak menangkap kekayaan atau kompleksitas pengalaman hidup kami di lapangan. Ada kesenjangan yang tak terhindarkan antara kenyataan, pengalaman, dan ekspresi, dan ketegangan di antara mereka merupakan masalah utama dalam antropologi pengalaman. Dalam perspektif ini ekspresi tidak pernah merupakan teks statis yang terisolasi.

Ekspresi atau teks yang ditampilkan (unit pengalaman yang terstruktur seperti cerita atau drama) adalah unit makna yang dikonstruksi secara sosial. Ekspresi yang ditampilkan perlu menetapkan awal dan akhir konstruksi, batasan, membingkai pengalaman, dan menkonstruksi. Dalam kehidupan nyata, setiap permulaan memiliki antesedennya, dan sebuah akhir tidak menyiratkan bahwa waktu telah berhenti atau bahwa peristiwa telah berakhir. Turner dan Bruner (1986) menciptakan unit-unit pengalaman dan makna dari kelangsungan hidup. Konsep pengalaman memiliki dimensi temporal yang eksplisit melalui pengalaman, yang kemudian menjadi referensi diri dalam menceritakannya. Namun, pengalaman saat ini selalu memperhitungkan masa lalu dan mengantisipasi masa depan.

Melalui ekspresi, unit dasar analisis ditetapkan oleh individu yang kita pelajari daripada oleh antropolog sebagai pengamat asing. Dengan berfokus pada narasi atau drama atau karnaval atau ungkapan lainnya, Bruner dan Turner menyerahkan definisi unit penyeledikan kepada orang-orang, daripada memaksakan kategori yang berasal dari kerangka teoretis yang selalu berubah. Ekspresi adalah artikulasi, formulasi, dan representasi dari pengalaman mereka sendiri.

Realitas dinarasikan dalam sumber sejarah

Menurut Garraghan (1957) sumber sejarah mencakup kumpulan materi yang sangat luas dan beraneka ragam sifatnya. Catatan tertulis, tradisi lisan, sisa-sisa desa prasejarah, tulisan kuno di sisi batu; setiap kesaksian, benda apa pun yang dapat menerangi kisah manusia, penemuan tempat dikategorikan, "sumber sejarah." Seseorang dapat mendefinisikan sumber sejarah sebagai “sisa-sisa manusia dan produk dari aktivitas manusia seperti yang dimaksudkan oleh penulisnya untuk mengkomunikasikan pengetahuan tentang fakta atau kondisi historis, atau menurut kealamiannya layak untuk melakukannya. Kata-kata sisa-sisa manusia, dimaksudkan untuk mencakup semua elemen tubuh manusia yang bertahan, misalnya, sisa-sisa kerangka manusia prasejarah, dan peninggalan gerejawi. Pembagian produk aktivitas manusia menjadi seperti yang dirancang untuk mengkomunikasikan pengetahuan sejarah dan seperti oleh karakter mereka secara otomatis melayani tujuan yang sama (bertahan arkeologis), didasarkan pada sifat sumber dan sangat penting dalam perawatan sistematis mereka.

Kebenaran dalam sumber sejarah dapat diidentifikasi dan dinilai berdasarkan Autentikasinya, integritasnya dan kredibilitasnya. Autentikasi berkaitan dengan keaslian sumber sejarah. Integritas berkaitan dengan asal usul teks dan legalitas penggunaannya. Kredibilitas berkaitan dengan sumber yang dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya (Garraghan, 1957). 

Realitas yang dinarasikan dalam sumber sejarah menggunakan metode tertentu yang mencoba menggali fakta-fakta empiris-naratif. Melalui penelitian historiografis, sejarawan yang menggunakan pendekatan narativisme dapat mengungkap kebenaran (realitas) berdasarkan sumber sejarah karena memiliki cara tertentu (metode) untuk menilai dokumen itu dan cara tertentu untuk menjelaskannya (Marihandono, 2020). 

Contoh realitas dinarasikan dalam sumber sejarah

Dicontohkan dalam Turner dan Bruner (1986) dalam makalah Gorfaint. Dalam makalah Gorfaint mengkaji Hamlet adalah sandiwara tragedi karya William Shakespeare. Ia melihat bahwa banyak ekspresi dalam Hamlet bukan hanya refleksi tetapi komentar halus tentang kesulitan Hamlet, tentang situasi yang digambarkan dalam drama, tentang karakter lain, tentang permainan itu sendiri, dan tentang dunia luar, yang semuanya terlipat kembali dengan sendirinya. Gorfain menganalisis kegilaan Hamlet yang tak tentu, penampilan hantu, kedatangan sekelompok pemain profesional, pembunuhan Polonius, dan pertandingan pagar terakhir. 

Turner dan Bruner melihat bagaimana manusia menghadirkan kembali realitas kepada diri mereka sendiri dalam satu substitusi pengalaman imajinatif demi satu. Makalah Gorfain adalah tentang relevansi fiksi, permainan, dan refleksivitas, tetapi dalam arti tertentu adalah etnografi. Dalam kehidupan sosial, dalam etnografi, dan dalam drama, Turner dan Bruner menciptakan silsilah khalayak dengan membuat makna melalui penglihatan-ulang, melalui menceritakan kembali. Namun, ini bukan sekadar pengulangan, karena pada akhirnya kita semua harus menerima tanggung jawab atas interpretasi yang dilakukan. 

Realitas dalam sandiwara tragedi Hamlet adalah apa yang sebenarnya ada di luar sana dan apa pun itu. Pengalaman yang ditulis oleh William Shakespeare dalam karyanya Hamlet berdasarkan realitas muncul dengan kesadarannya. Namun dalaman hal ini, sulit untuk mengetahui pengalaman orang lain meskipun dibagikan karena ada suatu hal yang disensor ataupun tidak sepenuhnya sadar dan tidak mampu mengartikulasikan aspek yang dipahami. Ekspresi yang ditampilkan dalam karya Hamlet adalah unit pengalaman yang terstruktur dan dikonstruksi secara sosial .

Referensi

Garraghan, G. J. 1957. A Guide to Historical Method: Garraghan. 4th ed. edited by J. Delanglez. New York: Fordham University Press.

Marihandono, D.2020. “Sejarah dalam kebudayaan”. Disampaikan pada perkuliahan Teori Kebudayaan. Fakultas Ilmu Budaya, Universitas Indonesia: tidak diterbitkan.  

Turner, V.W dan Bruner E.M. 1986. The Anthropology of Experience. Urbana and Chicago: University Of Illinois Press.

Catatan

Artikel Sejarah sebagai Kajian Budaya  disusun untuk memenuhi Tugas Matakuliah Teori Kebudayaan Program Magister Ilmu Perpustakaan dan Informasi FIB UI 2020 

Gani Nur Pramudyo
Gani Nur Pramudyo Halo saya Gani! Saya blogger yang menginspirasi melalui tulisan, peneliti metadata, dan long-life learner.