Dampak Budaya Organisasi pada Manajemen Pengetahuan di Perguruan Tinggi

Dampak Budaya Organisasi pada Manajemen Pengetahuan di Perguruan Tinggi

Pentingnya penelitian

  • Pengetahuan dianggap sebagai milik pribadi dan bukan sebagai aset dengan nilai.
  • Pengetahuan dianggap sebagai sumber diferensiasi atau kekuatan yang mungkin, tetapi biasanya ini memiliki efek sebaliknya.
  • Kurangnya minat karena rasa puas diri dan terlepas dari proses pembelajaran. Ini biasanya mempengaruhi proses promosi.
  • Anggota-anggota perguruan tinggi memiliki tingkat pengetahuan dan kemampuan yang berbeda-beda. Meskipun kesediaan untuk memberikan penjelasan ada, penjelasannya tidak akan memadai karena kurangnya pengetahuan.
  • Ada kurangnya interaksi sosial yang mempengaruhi efektivitas proses komunikasi dan penciptaan jejaring sosial.
  • Ketidaktahuan tentang ke mana harus mencari atau apa yang harus dicari (mis. Seminar ditawarkan, tetapi tidak dihadiri dengan baik).
  • Keterbatasan waktu dan sumber daya (mis. Semuanya tersedia terlepas dari waktu).

Permasalahan

  • Proses KM, kita dapat melihat bahwa ada korelasi yang signifikan antara penciptaan, transfer dan aplikasi pengetahuan
  • Budaya organisasi adalah karakteristik organisasi yang sangat penting dalam kaitannya dengan proses KM
  • Competing Value Framworks

Tujuan

  • Budaya organisasi mempengaruhi proses KM tidak hanya secara langsung tetapi juga secara tidak langsung melalui artefak budaya. Pada saat yang sama ada faktor organisasi lain yang mempengaruhi proses KM.
  • Penyimpanan pengetahuan secara tidak langsung terkait dengan proses penciptaan pengetahuan dengan cara yang sama seperti yang kami temukan dalam proses kombinasi pengetahuan Nonaka dan Takeuchi (1995).

Hasil dan temuan

Pendahuluan

Dalam ekonomi modern, organisasi yang sukses adalah organisasi yang menciptakan, menyimpan, berbagi, dan mewujudkan pengetahuan baru dalam bentuk produk dan layanan baru atau lebih baik. Sebagian besar penelitian KM telah dilakukan di sektor komersial sementara relatif sedikit yang telah dilakukan untuk menyelidiki proses KM dalam perguruan tinggi (Devi et al. 2007; Kidwell et al., 2000; Park et al., 2004).

Teori

Budaya Organisasi

Budaya organisasi adalah seperangkat aturan eksplisit dan implisit tentang perilaku apa yang bisa dan tidak dapat diterima dalam suatu organisasi, yang dipengaruhi oleh nilai-nilai inti, norma dan asumsi yang mendasarinya. 

Cameron & Quinn, 1999 Arketipe psikologis yaitu individu membentuk kategori sama untuk mengatur informasi dalam pemikirannya. Ini menjadi dasar Quinn dan Rohrbaugh (1981) membahas efektivitas organisasi 'Competing Values Framework'. (CVF). Ini dinamakan kuadran hierarchy, market, clan, dan adhocracy. Gray dan Densten (2005) memiliki kesimpulan yang sama bahwa organisasi yang efektif menyajikan keempat jenis budaya organisasi dalam ukuran "seimbang".

Pengetahuan 

Pengetahuan menyediakan kemampuan bagi individu atau kelompok untuk bertindak, dan dikembangkan melalui pembelajaran formal, pengalaman praktis langsung dan sosialisasi. Tsoukas (2001, p. 983) mendefinisikan pengetahuan organisasi sebagai “kemampuan anggota organisasi telah berkembang untuk menarik perbedaan dalam proses melaksanakan pekerjaan mereka, dalam konteks konkret tertentu, dengan memberlakukan serangkaian generalisasi (pernyataan proposisional) yang penerapannya tergantung pada pemahaman dan pengalaman kolektif yang berkembang secara historis ”. pengetahuan organisasi adalah aset strategis suatu organisasi dan dikelola dengan baik dapat mewakili sumber keunggulan kompetitif untuk semua jenis organisasi.

Proses KM

Model SECI oleh Nonaka dan Takeuchi (1995) digambarkan bagaimana mengkonversi berbagai bentuk pengetahuan dengan empat model, yang mereka namakan sosialisasi (dari tacit ke tacit), eksternalisasi (dari tacit ke eksplisit), kombinasi (dari eksplisit ke eksplisit), dan internalisasi (dari eksplisit ke tacit). Karena penciptaan pengetahuan adalah proses yang berkelanjutan, interaksi konstan antara diam-diam dan eksplisit melalui empat mode, spiral pengetahuan terbentuk.

Model Demerest (McAdam & McCreedy, 1999, hal.102), sebagai salah satu dari apa yang disebut model yang dibangun secara sosial, ia “memandang pengetahuan sebagai yang secara intrinsik terkait dengan proses sosial dan pembelajaran dalam organisasi” Model ini melemparkan interaksi sosial dan menggambarkan empat proses - konstruksi pengetahuan, perwujudan, penyebaran, dan penggunaan.

Model berdasarkan empat proses diusulkan penulis: knowledge generation, storage, transfer,dan application.

Proses KM sangat dipengaruhi oleh pengaturan sosial di mana mereka tertanam dan tunduk pada berbagai interpretasi berdasarkan norma-norma organisasi dan interaksi sosial di antara individu" (Alavi et al., 2006, hal. 193).

Organizational culture and KM processes

Bell DeTienne et al. (2004) menulis bahwa budaya organisasi berdampak tidak hanya pada tindakan dan hubungan semua orang dalam suatu organisasi, tetapi juga pada manajemen pengetahuan. 

Issues, Controversies, Problems higher education in state of flux

Manajemen pengetahuan yang efektif sangat penting untuk meningkatkan kualitas dan efisiensi pendidikan dan penelitian, untuk mempertahankan profesor dan peneliti terbaik, untuk mengembangkan kurikulum baru, untuk meningkatkan efisiensi biaya dan untuk melampaui batas waktu dan ruang yang memungkinkan untuk pemenuhan harapan siswa di mana saja dan kapan saja.

Organizational culture, KM processes and HEIS

Hambatan utama untuk implementasi manajemen pengetahuan yang efektif dalam perguruan tinggi adalah sifat dasar dari organisasi-organisasi. Meskipun secara umum diterima bahwa pengetahuan adalah aset yang meningkatkan nilai ketika dibagikan oleh individu, menarik untuk mengamati bahwa banyak anggota fakultas menganggap pengetahuan sebagai milik pribadi mereka (Wind & Main, 1999). Pengetahuan dianggap sebagai sumber yang memungkinkan terjadinya diferensiasi individu (Wiig, 1993) yang memberikan kekuatan kepada siapa pun yang memilikinya. Srikanthan dan Dalrymple (2002) mengklaim bahwa "budaya khas saat ini dalam pendidikan tinggi pada dasarnya bersifat birokratis, lebih rentan terhadap konflik daripada kolaborasi

Empirical Research

Sampling Approach

Mengenai institusi yang dipilih, kami menggunakan dua kriteria. Kriteria pertama adalah rekam jejak pendaftaran siswa dalam dekade terakhir. Kriteria kedua adalah perpanjangan penggunaan TIK untuk mendukung proses pembelajaran dan pengajaran dalam HEI. kami memilih tiga fakultas bisnis (masing-masing adalah bagian dari universitas yang berbeda), fakultas ilmu organisasi, fakultas ilmu sosial, dan fakultas olahraga.

The Questionnaire

Bagian 1 berisi Instrumen Penilaian Budaya Organisasi (OCAI) yang dikembangkan dan divalidasi oleh Cameron dan Quinn (1999) berdasarkan pada model teoritis CVF.

Bagian 2 berisi pertanyaan tentang sifat dan karakteristik proses manajemen pengetahuan seperti yang dirasakan oleh staf akademik. Bagian kuesioner ini dibagi menjadi empat tema yang berkaitan dengan empat proses manajemen pengetahuan, yaitu generasi, penyimpanan, transfer, dan penerapan pengetahuan

Bagian 3 berisi sejumlah pertanyaan yang dirancang untuk mengumpulkan beberapa data umum tentang karakteristik individu responden (mis., Jenis kelamin, posisi akademis, dll.)

Results

HEI1 dicirikan oleh budaya pasar yang dominan dengan kehadiran ketiga jenis budaya lainnya. Yang paling tidak hadir adalah budaya klan. Namun, perbedaan antara budaya adhokrasi, hierarki dan klan cukup kecil. Di sisi lain, HEI2 ditandai oleh budaya hierarki dengan perbedaan antara jenis budaya dominan dan jenis budaya klan dan adhokrasi, terutama yang paling sedikit hadir.

Proses KM menunjukkan bahwa organisasi sangat baik dalam menghasilkan pengetahuan, yang menunjukkan bahwa ia mampu bersaing di pasar dan menjual layanannya. Nilai rendah dari proses penyimpanan pengetahuan bisa menjadi konsekuensi dari pertumbuhannya yang cepat

Solutions and Recommendations

  • Dari sudut pandang proses KM, kita dapat melihat bahwa ada korelasi yang signifikan antara generasi pengetahuan, transfer dan aplikasi.
  • Kami menyimpulkan bahwa penyimpanan pengetahuan secara tidak langsung terkait dengan proses penciptaan pengetahuan dengan cara yang sama seperti yang kami temukan dalam proses kombinasi pengetahuan Nonaka dan Takeuchi (1995).
  • Budaya organisasi adalah karakteristik organisasi yang sangat penting dalam kaitannya dengan proses KM; 
  • Adhokrasi tidak berkorelasi dengan salah satu proses KM
  • Budaya pasar dengan tujuan yang sangat menuntut dan daya saing yang keras bukanlah tempat yang tepat untuk proses KM yang efektif

Future Research Directions

Penelitian di masa depan dapat diarahkan untuk mengumpulkan dan menganalisis tanggapan tentang proses KM dan budaya organisasi di sejumlah besar departemen dan fakultas untuk membangun gambaran nyata dari spiral pengetahuan di dalam Perguruan tinggi dan dampak budaya organisasi. 

Kesimpulan

Instrumen penelitian yang disajikan dalam penelitian ini memungkinkan seseorang untuk menilai efektivitas proses KM dalam HEIs dan juga untuk lebih mengenali bagaimana budaya organisasi berdampak pada proses ini.

Pan dan Scarbrough (1999) tantangan sebenarnya bagi perguruan tinggi adalah mengembangkan dan terus memelihara budaya yang giat dalam pengetahuan di mana karyawan saling percaya dan karenanya merasa nyaman dan termotivasi untuk berbagi pengetahuan. 

Own maneuvers 

Proses pembelajaran begitu melekat pada institusi pendidikan tinggi, di sana lah tempat terjadinya siklus spiral penciptaan pengetahuan. Dibutuhkan sebuah sistem KM yang menjadikan proses penciptaan pengetahuan terus berjalan, dan hal tersebut berkaitan dengan budaya organisasi di masing-masing lembaga.

Sebagai pustakawan dan pekerja informasi, kedepannya harus bisa memberikan bukti bahwa proses penciptaan pengetahuan di HEI ditunjang oleh peran serta perpustakaan.

dan tantangannya perpustakaan ikut membangun budaya organisasi yang mendukung menjadi organisasi pembelajar

Referensi

Biloslavo, R., & Prevodnik, M. (2010). Impact of Organizational Culture on Knowledge Management in Higher Education. Cultural Implications of Knowledge Sharing, Management and Transfer: Identifying Competitive Advantage: Identifying Competitive Advantage, 152.

Catatan

Review disusun oleh: Bima Bijak Prasetyo; Gani Nur Pramudyo; Riyan Sanjaya


Gani Nur Pramudyo
Gani Nur Pramudyo Sedang belajar Ilmu Kearsipan di FIB UI (S2). Untuk keperluan narasumber silakan hubungi saya, saya akan berusaha menyanggupinya.